Buah Makanan yang Halal

Diceritakan dari Mubaarak Abu ‘Abdillaah rahimahullaah: “bahwasanya dahulu dia bekerja disebuah kebun kepunyaan tuannya, dan beliau lama bekerja disana, kemudian tuannya sang pemilik kebun ( salah satu saudagar besar dari Hamadzaan ) suatu hari mendatanginya, dan berkata kepadanya: wahai Mubaarak, aku menginginkan buah delima yg manis.

Image 

Kemudian Mubaarak pergi kebeberapa pohon dan datang dengan membawa delima, lalu tuannya memecahkan buah delima tersebut dan dia mendapatkan buah itu kecut rasanya, lalu dia memarahinya dan berkata: aku menginginkan buah delima yg manis rasanya lalu kamu menyediakanku delima yg kecut ! berikanlah yg manis.

 

Kemudian Mubaarak pergi dan dia memetik dari pepohonan yg lain, dan ketika tuannya memecahkan buah delima itu, dia mendapatkan buah itu terasa kecut juga, lalu naik lah kemarahan tuannya kepadanya, dan Mubaarak melakukan hal itu sampai tiga kali, lalu tuannya merasakan buah itu dan mendapatkan buah itu terasa kecut juga, kemudian tuannya berkata kepadanya setelah itu: kamu tidak bisa membedakan antara yg manis dan yg kecut ?
Lalu dia (Mubaarak) berkata: tidak.
Lalu dia (tuannya) berkata: bagaimana bisa seperti itu ?
Lalu dia ( Mubaarak ) berkata: karena aku tidak akan memakan sesuatu sampai aku mengetahui (halalnya makanan itu –pent )
Lalu dia ( tuannya ) berkata: dan kenapa kamu tidak memakannya ( delima – pent)
Dia (Mubaarak) berkata: karena kamu tidak mengizinkan aku untuk memakannya.
Maka terkejutlah pemilik kebun itu dari apa yg dia dengar dari percakapan itu, dan ketika terbukti padanya kejujuran hambanya, maka mulialah dia dimatanya, dan naiklah derajatnya disisinya, dan ketika itu dia mempunyai seorang putri yg sudah banyak orang datang untuk meminangnya, lalu berkatalah tuannya kepadanya: wahai Mubaarak, menurutmu, siapakah yg cocok untuk menikahi anak wanita ini ?

 

Kemudian dia ( Mubaarak ) berkata: dahulu orang- orang jahiliyyah menikahkan anak-anak mereka karena keturunannya, dan orang-orang yahudi menikahkan anak-anak mereka karena hartanya, dan nashaara menikahkan anak-anak mereka karena kecantikannya, dan Ummat ini (Islam) menikahkan anak-anak mereka karena agamanya.

 

Lalu senanglah pikirannya, dan pergilah dia lalu dia kabarkan kepada istrinya, dan berkatalah dia kepada istrinya: “aku tidak mendapatkan seorang suami untuk anak ini selain Mubaarak”.

 

Maka Mubaarak menikahlah dengannya, dan ayahnya memberikan harta yg sangat banyak kepada keduanya, lalu istrinya melahirkan ‘Abdullaah ibnul Mubaarak, seorang ‘ULAMA BESAR TABI’UT TABI’IN, Ahli Hadiits Dunia, seorang yg zuhud dan seorang pejuang di jalan Allaah, yg mana beliau adalah buah yg sangat mulia dari pernikahan kedua orang tuanya pada waktu itu.

 

Sampai Al-Imam Fudhail bin ‘Iyaadh (IMAM TABI’UT TABI’IN) rahimahullaah bersumpah atas perkataannya: “demi Rabb Pemilik rumah ini (Ka’bah), kedua mataku tidak pernah melihat orang yg seperti Ibnul Mubaarak”.
( Wafayaatul A’yaan 2 /237 dan Aina Nahnu min Haa’ulaa 5/184 )

 

Maka, jika anda menginginkan kebaikan kepada anda, keluarga anda di dunia dan akhirat maka perhatikanlah dari mana makanan dan minuman itu diperoleh, dan tidak memakan dan meminum kecuali dari yg halal.
Dari Jaabir bin ‘Abdillaah radhiyallaahu ‘anhuma, aku mendengar Rasulullaah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “wahai Ka’ab bin ‘Ujrah, sesungguhnya tidak akan masuk kedalam surga, daging yg tumbuh dari harta yg haram
(HR. Ibnu Hibbaan, Shahiih At-Targhiib wat Tarhiib dan dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albaani rahimahullaah 2/149 No. 1728)

 

Semoga Bermanfaat !

Baarakallahufiykum via Abu Kholil Saif (via Langkah Menuju Kebahagiaan)

– Group WA Kajian Tenda Biru by Ustadz Adrial Martadinata hafidzhohullah –

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s